Tag Archives: Pengakuan

Teks untuk Podcast 8 Oktober 2016

Podcast tersebut merupakan rakaman audio sebuah rencana yang diambil daripada akhbar Kosmo bertarikh 25 September 2016 dan teks asalnya adalah seperti berikut:

Pengakuan

Dibenci rakan sebilik kerana kaya

DARI jauh, gadis bertubuh tinggi lampai itu tersenyum manis sambil menghulurkan tangan kepada kru Jurnal. Orangnya memang cantik dan gaya berpakaiannya jelas menunjukkan gadis itu bukan calang-calang orang.

Dilahirkan dalam sebuah keluarga berada, Julia (bukan nama sebenar) sememangnya bertuah kerana hidupnya dilimpahi kemewahan sejak dari kecil. Bertuahnya badan apabila segala permintaannya sering dipenuhi oleh kedua-dua ibu bapanya yang cukup sayangkan Julia.

Biarpun hidup serba mewah Julia tidak pernah meninggi diri, malah gadis berkulit hitam manis itu cukup pemurah dan peribadinya amat disenangi orang-orang disekelilingnya.

Bagaimanapun, siapa sangka tuaahnya itu menyebabkan Julia dibenci oleh teman sebiliknya sehingga hampir dibunuh. Gadis tersebut mendedahkan, ia berlaku semasa dia sedang melanjutkan pelajaran peringkat sarjana di sebuah universiti tempatan di Selatan tanah air tahun lalu.

Mendengus kuat

Membuka cerita, gadis berusia 27 tahun itu berkata,-barang-barang peribadinya dirosakkan oleh teman sebiliknya itu kerana gadis itu cukup tidak senang melihat kekayaannya.

“Semasa mula-mula berkenalan dengan Rin (bukan nama sebenar), saya perasan gadis itu tidak banyak cakap. Saya menyangka mungkin dia masih malu atau kurang ramah dan saya sedikit pun tidak mengesyaki apa-apa yang buruk tentangnya.

“Begitu pun, selepas lebih kurang sebulan menjadi teman sebiliknya, saya mula perasan Rin langsung tidak mahu bercakap dengan saya selain sering menjeling saya. Dia juga gemar mendengus kuat apabila melihat saya pulang ke bilik.

“Saya juga menyedari gadis bertubuh sedikit gempal itu sering menjeling tajam ke arah barang-barang berjenama milik saya, seolah-olah amat bencikan barang-barang tersebut,” ujar Julia memulakan bicara.

Julia sering tertanya-tanya sendiri apakah silapnya terhadap Rin, namun dia tidak berani untuk menegur gadis itu kerana peribadinya yang kurang menyenangkan.

Sehinggalah. pada suatu pagi, Julia bangun daripada tidur dan mendapati, telefon bimbitnya tiada di sisi. Setelah puas mencari, dia amat terkejut apabila mendapati telefon bimbitnya berada di dalam mangkuk tandas dalam bilik mereka.

“Terkejutnya saya hanya Tuhan yang tahu. Bagaimaria telefon bimbit saya boleh tiba-tiba sahaja berada di dalam mangkuk tandas sedangkan ia berada betul-betul di sisi ketika saya masuk tidur,” dedah Julia.

Gadis kelahiran Selangor itu mula mengesyaki Rin dengan sengaja memasukkan telefon bimbitnya ke dalam mangkuk tandas tersebut kerana hanya mereka berdua-sahaja yang berada di dalam bilik tersebut. Begitu pun, dia benar-benar tidak tahu apakah punca sebenar Rin bertindak demikian.

Beberapa hari kemudian, Julia mendapati beberapa helai baju berjenama kesayangannya yang disidai di luar bilik sudah koyak, seolah-olah digunting oleh seseorang.

“Alangkah marahnya saya ketika itu. Saya amat yakin semua itu adalah perbuatan Rin apatah lagi setelah saya terlihat sebilah gunting berdekatan katilnya.

Gadis itu tidak berhenti di situ, malah dia pernah meletakkan paku pada keempat-empat tayar kereta Julia dengan sengaja dan menyebabkan gadis itu lambat untuk ke kelas.

Kemuncak kemarahan Julia terjadi apabila dia mendapat tahu Rin telah meletakkan racun tikus dalam minumannya ketika dia keluar bersama rakan-rakannya.

“Siapa sangka dia tergamak meracun minuman saya. Dia memang benar-benar bencikan saya tanpa sebab dan saya amat tertekan,” ujar Julia mengimbau kembali perbuatan Rin yang kejam itu.

Racunkan minuman

Menurut Julia, dia telah membeli berbotol-botol air mineral dan diletakkan di dalam bilik mereka. Sebaik sahaja pulang ke bilik, Julia mula menyedari bahawa air-air tersebut telah bertukar menjadi sedikit kekuning-kuningan, seolah-olah telah dimasukkan sesuatu di dalamnya.

Julia membawa air tersebut untuk diperiksa oleh doktor dan amat terkejut apabila diberitahu kesemua botol-botol tersebut telah dimasukkan racun tikus di dalamnya.

Julia terpaksa membuang kesemua air tersebut dan bersyukur dia tersedar akan perubahan pada warna air itu sebelum sempat meminumnya.

“Selepas insiden itu, saya sudah tidak tahan lagi dan terpaksa memberanikan diri untuk bertanya Rin mengapa dia tergamak bertindak sehingga tahap itu. Kami bertengkar teruk kerana pada mulanya, dia tidak mengakui perbuatannya, namun setelah digertak, Rin akhirnya menjelaskan perkara sebenar.

“Rin yang pada mulanya tidak mengaku perbuatannya akhirnya mendedahkan bahawa dia bertindak demikian kerana dia amat benci dan cemburukan saya yang mampu memakai pakaian berjenama mewah dan kerap bercuti ke luar negara bersama keluarga.

“Rin mengaku, dia berasa tertekan setiap kali melihat saya dan hanya dengan
merosakkan barang-barang saya dia akan mencapai kepuasan,” ujar Julia tentang sikap aneh Rin.

Selepas pertengkaran tersebut, Julia terus berpindah ke bilik lain kerana tidak sanggup lagi tinggal sebilik dengan gadis aneh itu.

Selepas insiden tersebut, Julia berharap dia tidak akan lagi bertemu dengan Rin dan turut mengakui bahawa dia tidak mungkin dapat memaafkan gadis itu yang membenci serta cuba membunuhnya hanya kerana sifat cemburu tidak bertempat.