Teks untuk Podcast 10 Oktober 2016

Podcast tersebut merupakan rakaman audio sebuah rencana yang diambil daripada majalah Mingguan Wanita bertarikh 26 Ogos 2016 dan teks asalnya adalah seperti berikut:

Pengakuan Duda

Isteriku pergi bersama hilangnya pekerjaanku

“Abang… sewa rumah sudah dua bulan tidak dibayar. Kereta itu lagi sebulan mesti kena tarik. Barang kemas saya semakin lama semakin habis digadai. Silap hari bulan, kita tidur di luar. Bosanlah hidup kalau beginilah keadaan kita setiap hari.”Itulah bebelan yang sering keluar daripada mulut isteri sejak aku diberhentikan kerja. Bukan setakat sakit hati. Sakit telinga pun ada. Tetapi apa yang mampu aku buat. Dengar sahajalah bebelannya kerana itulah kenyataan yang perlu ditelan.

Sebenarnya kehidupan kami sebelum ini tidaklah sesukar sekarang. Aku memiliki pekerjaan yang bagus setimpal dengan kelulusan yang dimiliki. Jawatan yang disandang mampu menyara keluarga yang terdiri daripada isteri dan dua anak.

Tetapi kegawatan ekonomi telah menggugat segala-galanya. Syarikat tempat aku bekerja terpaksa membuang kakitangannya. Aku antara kakitangan yang terpilih diberhentikan. Bayaran pampasan telah diberikan. Tetapi jumlah yang diberikan tidak mampu menampung keperluan hidupku yang makin bertambah. Hutang rumah dan kereta masih banyak. Apa yang aku dapat cukup sekadar perbelanjaan harian selama beberapa bulan. Semakin hari semakin menyusut wang tersebut sedangkan pekerjaan baru masih belum aku peroleh.

Pening aku memikirkan cara untuk mencari kerja baru. Ditambah pula aku berusia lebih dari 40 tahun, agak sukar untuk bersaing dengan pekerja-pekerja baru yang segar dan berperwatakan menarik. Akhirnya, apa yang mampu aku lakukan adalah berniaga kecil-kecilan di hadapan rumah.

Pendapatan yang diterima tidak menentu. Lebih banyak rugi daripada untung. Keadaan ini menjejaskan wang simpanan yang ada. Akhirnya wang simpanan yang menyusut menyukarkan aku untuk membayar sewa rumah dan perbelanjaan lain.

Masalah kewangan ini memberi kesan terhadap rumah tanggaku. Isteriku seorang suri rumah. Dahulu dia pernah bekerja. Aku memintanya berhenti kerana mahukan dia memberi tumpuan pada anak-anak. Setiap bulan aku tidak lupa memberinya wang nafkah dan wang perbelanjaan.

Pada masa itu aku mampu kerana gajiku besar. Tetapi setelah berhenti kerja, aku tidak mampu untuk memberinya wang seperti biasa. Ini yang membuatkan isteriku tidak puas hati.

Berpisah Cara Baik

Isteriku ada menyuarakan hasratnya untuk bekerja semula. Aku benarkan dia mencari kerja. Tetapi nasib tidak menyebelahinya. Dia sudah lama tidak bekerja. Bagaimana dia mahu bersaing dengan pekerja-pekerja berpengalaman lain yang terdapat di pasaran.

Keadaan yang tertekan telah membuatkan dirinya sering marah. Sikapnya telah berubah. Kami juga sudah tidak sehaluan. Apa sahaja yang aku cakap, dia pasti tidak mahu mendengar. Kadang kadang tanpa disedari, kami akan bergaduh.

Pergolakan rumah tangga kami itu memberi kesan terhadap anak-anak. Mereka masih tidak mengerti apa yang berlaku. Aku bukannya mahu bertengkar di hadapan anak-anak. Tetapi semuanya itu berlaku tanpa disangka. Hubungan aku dan isteri semakin renggang. Isteri semakin tidak menghiraukanku. Dia juga semakin kerap keluar rumah dengan alasan mahu mencari kerja. Tinggallah aku berniaga sendirian di hadapan rumah. Anak-anak hairan kenapa ibu mereka begitu.

Setiap hari mencari kerja tidak juga berjaya. Isteriku patah hati. Dia juga tidak boleh melihat wajahku. Dia juga sering memberilahu bahawa dia sudah tidak tahan untuk hidup bersamaku lagi. Dia mahu kebebasan. Dia sudah tertekan dan tidak mampu memikul tekanan. Dia malu dengan jiran tetangga.

Berpisah. Itulah permintaannya. Isteriku sudah tidak sanggup lagi bertengkar dan hidup susah bersamaku. Aku tidak mahu menurut permintaannya. Namun dia tetap mendesak. Jika aku tidak menceraikannya, dia akan keluar begitu sahaja. Dia berusaha untuk mencari kerja. Dapat atau tidak kerja itu dia tidak kisah. Apa yang pasti, dia sudah tidak mahu hidup bersama dengan aku. Hatinya sudah tergores. Dia sudah tidak mampu menghadapi tekanan. Sebagai anak bongsu dan manja dalam keluarganya dia memang tidak pernah hidup susah ketika belum berkahwin dulu. Ini mungkin membuatkannya tidak tahan tekanan hidup.

Akhirnya aku terpaksa akur dengan kehendaknya. Kami berpisah cara baik kerana sudah tidak ada sefahaman. Anak-anak di bawah jagaanku kerana bekas isteri tidak mampu menyara mereka. Namun aku tidak pernah menghalang bekas isteri untuk melihat mereka pada bila-bila masa.

Kini aku hidup secara sederhana dengan anak-anak. Kami tidak susah dan tidaklah senang. Hanya sekadar cukup makan. Kami tetap bahagia walaupun tanpa bekas isteriku. Berita terbaru yang aku dengar mengenai bekas isteriku amat menggembirakan hati. Dia sudah memiliki pekerjaan. Aku berharap dia gembira dengan kehidupannya itu.

Harapanku hanya satu. Mungkin pada satu hari kami dapat bersatu semula. Aku masih sayangkan bekas isteriku itu. Tuhan dengarlah suara hatiku ini. Dan aku tidak akan berputus asa untuk memperbaiki hidupku dari masa ke masa. Kuharap apa yang aku alami ini hanya sebuah ujian yang akan berakhir dengan kebaikan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s